19 March 2011

Lalai Tidak Bertempat

"Weather predictions might not be sure thing, but it leads me to this point: Getting information from the Malaysian Meteorological Department (MET) is extremly easy because it has an excellent website. Its website is published in English and Malay, and has timely updates of weather predictions, and all sorts of advisories and warnings. Each major update comes with a set of definitions on what constitutes an "orange" stage warning (thunderstorms and possible floods in low lying areas), for example. The department deserves a pat on the back. Well done guys. What is unfortunate, however, is that not all goverment agencies have websites as good as MET's.."

Wowww...woww...bestnya bila tempat yang memberikan rezeki halal buat saya dipuji oleh orang awam walaupun saya tidak terlibat langsung dalam hal-hal mengemaskini paparan maklumat dalam website jabatan tapi sekurang-kurangnya dapat jugalah tumpang bangga sekejap :-)

Orang awam yang berurusan dengan mana-mana pihak selalunya akan merujuk nama agensi atau jabatan yang terlibat secara keseluruhan. Sebab itu baik atau buruknya imej atau layanan yang diberikan oleh kakitangan terlibat akan secara keseluruhannya dinilai sebagai mewakili imej jabatan secara keseluruhannya.

p/s: Masalahnya sekarang, dua hari lepas aku tersalah bagi nombor telefon Bahagian Ramalan pada salah seorang orang awam yang bertanyakan nombor telefon bahagian tersebut. Lepas bagi, aku try dail nombor yang aku bagi tu. Rasa cam mau pitam bila dengar "Nombor yang anda dail tidak terdapat dalam perkhidmataan..." Adoiiiii...cam mana ni. Aku tunggu si pemanggil tu telefon balik tapi si pemanggil tu terus senyap. Hurmmm...Apa pun aku akan bertanggungjawab 100% kalau selepas ni ada komplen dari si pemanggil itu :-(



17 March 2011

Langkah Bendul


Rasanya tidak perlu dijelaskan makna langkah bendul. Saya pasti semua orang tahu maksudnya. Bagi saya istilah langkah bendul hanyalah suatu istilah yang sudah tidak releven diguna pakai pada masa sekarang. Ini hanyalah pendapat peribadi saya. Anda berhak untuk tidak bersetuju dengan pandangan peribadi saya. Jodoh adalah ketentuan Allah SWT. Allah yang berhak mengatur pasangan hidup yang dijanjikan buat kita semua. Itu janji Allah bahawa setiap ciptaanNYA dijadikan berpasang-pasangan cuma ia mungkin datang cepat atau lambat. Dan ia juga tidak datang dengan sendirinya tanpa usaha dan doa yang berterusan. Kadang-kadang Allah mungkin menangguhkan doa seseorang itu atas sebab-sebab tertentu. Hanya Allah yang maha mengetahui segalanya.

Berbalik pada soal mengapa saya tidak kisah pada istilah langkah bendul tadi. Ini kerana seperti yang saya jelaskan tadi soal jodoh adalah kententuan Allah. Jika jodoh si adik telah tiba lebih dulu daripada jodoh si kakak mengapa perlu dihalang jodoh si adik dengan alasan si kakak belum bertemu jodoh? Sampai bila si adik perlu menunggu si kakak bertemu jodohnya dan bagaimana pula jika si kakak adalah jenis kepala batu yang langsung tidak bersedia memikirkan soal jodoh dan kehidupan berumah tangga? Daripada berlaku hal-hal yang tidak diingini, lebih baik merelakan si adik melangkah bendul. Tidak kiralah berapa banyak bendul yang perlu dilangkah oleh si adik. Pada saya, zaman ini kita perlu berfikir secara kreatif dan terbuka. Minda harus terbuka tapi setakat buka minda juga belum memadai. Minda harus terbuka dan juga harus diselaraskan agar dapat memenuhi tuntutan semasa. Amalan-amalan dan adat-adat tradisi yang tidak menguntungkan mana-mana pihak lebih baik ditinggalkan...

~~~~~~~~~"Conservative but Modern"~~~~~~~~~


07 March 2011

Dunia Tanpa Internet


Hari ini, banyak transaksi harian berlaku atas talian. Tidak kira sama ada untuk urusan perniagaan, pembelajaran atau untuk tujuan sosial lainnya. Pendek kata internet sangat penting. Ia umpama nadi penggerak kehidupan manusia di zaman ini. Sebab itu peranan pejabat pos hari ini semakin terhakis. Zaman 80an dan 90an dulu, setiap kali berkunjung ke pejabat pos, ia pasti penuh sesak dengan orang ramai dengan pelbagai urusan - pos surat, beli setem, bayar bil atau untuk menyimpan dan mengeluarkan wang. Hari ini, dengan menekan tetikus semua transaksi dapat dilakukan dalam masa yang singkat, cepat, mudah dan tidak perlu beratur panjang menunggu giliran. Ini memang suatu kelebihan bagi mereka yang sangat pemalas beratur di kaunter menunggu giliran dipanggil. Orang-orang yang malas berurusan di kaunter itu salah seorangnya termasuklah saya sendiri. Berurusan di kaunter dan terpaksa menunggu giliran yang lama adalah suatu yang sangat menjengkelkan. Tambah menjengkelkan bila petugas-petugas di kaunter melayan tanpa sikap mesra dan sambil lewa. Keadaan akan jadi beribu kali ganda menjengkelkan bila sistem penghawa dingin tidak berfungsi. Setakat ini hanya bayaran kereta yang saya lakukan di kaunter dan saya sangat berpuas hati kerana tidak sampai 5 minit urusan selesai. Saya pentingkan ketepatan masa. Saya tidak suka menunggu terlalu lama dan saya juga tidak suka ditunggu. Saya akan tulis entri khas tentang hal ini di masa akan datang.

Bagi anda yang bergantung sepenuhnya pada internet untuk melakukan pelbagai urusan dan untuk mendapatkan info-info terkini, cuba bayangkan jika internet tiba-tiba dihapuskan di muka bumi ini. Mungkin ungkapan 'dihapuskan' itu agak keterlaluan dan tidak masuk akal. Bayangkan saja jika talian internet 'down' berhari-hari lamanya, apa yang anda rasa? Sudah tentu sumpah seranah terhambur dengan lajunya dari mulut anda. Huh memang benar-benar buat hati terbakar kalau talian internet tidak berfungsi dengan baik. Jangankan 'down' selama berhari-hari, 'down' dalam masa beberapa jam pun mampu menimbulkan kemarahan. Tapi itu bagi kawasan yang akses internet dapat dicapai dengan mudah. Bagi kawasan luar bandar, broadband hanya akan jadi barang perhiasan. Situasi itulah yang saya alami sekarang. Setiap hari saya menekan tetikus, menjelajah ke seluruh dunia, membaca cerita-cerita politik yang saya tidak tahu siapa yang benar dan salah, menyelongkar rahsia para selebriti, menulis blog biasa-biasa dan akhirnya bila berada di kampung ini, dunia saya jadi sunyi. Kosong. Buntu. Gelap. Otak saya beku, seolah-olah berada di satu dunia yang asing dan terpencil. Di sini aman, sangat aman dan tenteram. Tapi alangkah bagusnya jika suasana aman dan tenteram ini seiring dengan pembangunan semasa. Biar cuma kampung biasa-biasa yang dihuni oleh orang-orang biasa, saya tetap menginginkan pembaharuan yang mampu mengubah landskap kampung ini. Saya mahukan akses internet yang lebih baik dan juga talian telefon yang lebih baik. Bilalah agaknya semua ini akan tercapai? Perlukah saya menunggu hingga YB yang mewakili kawasan ini mati? Kalau mati, mesti ada pilihan raya kecil diadakan. Bila ada PRK mesti ada 'sesuatu' dihadiahkan buat penduduk kampung. Alaaaa..... tak kan tak biasa, itu kan strategi.

03 March 2011

Pemanduan Berhemah

Yeah akhirnya hari yang ditunggu-tunggu (1 Mac) pun tiba. Mula-mulanya saya bercadang selepas balik dari kerja pagi 1 Mac tu, saya hendak terus balik ke KK tapi memandangkan cuaca yang tidak berapa baik sejak dari malam ditambah lagi dengan tahap mengantuk yang melampau saya mengambil keputusan untuk balik rumah dan tidur untuk beberapa jam bagi menghilangkan rasa mengantuk dan juga untuk menunggu hujan lebat berhenti. Petang itu baru saya bertolak ke KK. Nasib baik hujan lebat tidak berterusan. Saya bukanlah seorang yang suka memandu apalagi kalau terpaksa memandu dalam tempoh masa yang lama. Kalaulah ada pilihan, saya lebih suka menggunakan pengangkutan awam tapi yang lecehnya di sini pengangkutan awam yang ada cuma pacuan empat roda dan hanya ada 1 biji bas yang beroperasi tapi ia bertolak sekali sehari sahaja ke KK. Pengangkutan udara (MAS Wing) pula hanya ada dua kali penerbangan iaitu setiap hari Isnin petang dan Khamis petang. Saya terpaksa juga memandu kereta ke KK sebab saya perlu hantar kereta untuk service dan seperti biasalah semua urusan service menservice ini bukan saya yang lakukan. Saya sangat berterima kasih kepada suami adik saya yang sentiasa menghulurkan bantuan. Sebenarnya urusan membeli kereta ini dahulu pun dia yang uruskan. Saya cuma bagi duit dan semuanya dia yang uruskan. Saya hanya turun untuk mendatanggani beberapa dokumen dengan pihak bank. Urusan memperbaharui road tax dan insuran pun dia yang lakukan. Banyak sebenarnya yang dia uruskan. Selepas hantar kereta untuk diservis, dia jugalah yang akan hantar kereta saya ke bengkel untuk baiki bumper yang hampir tercabut gara-gara terlanggar kereta kawan beberapa bulan yang lalu. Hurmmmm...terima kasih, semoga kalian berdua akan sentiasa bahagia dan murah rezeki.

Pemanduan berhemah saya pun bermula sejak saya meninggalkan kuarters. Best rasanya memandu dalam suasana petang yang tidak terlalu panas sambil mendengar muzik. Woww... hati saya mudah tersentuh bila melihat keindahan dan kehijauan alam di kiri kanan, bagaikan berada di hutan belantara. Di depan saya adalah kawasan bukit bukau yang sedang dilitupi kabus. Kabus putih kelihatan bergerak perlahan-lahan meliputi kawasan perbukitan. Sekali sekala saya mematikan aircond kereta dan membiarkan udara segar dari luar mengambil alih peranan aircond kereta saya. Rasa tenang dan tenteram. Saya memang cintakan kedamaian. Saya cintakan keindahan dan kehijauan alam. Semua itu mampu memberikan rasa tenteram di jiwa saya. Bagi saya, 'alam itu mendamaikan dan kedamaian itu suatu yang indah'. Saya benci suasana bandar yang di kiri kanan hanya kelihatan tembok-tembok batu yang bisu. Setiap kali memandang tembok-tembok batu dan bangunan-bangunan konkrit, ia hanya menimbulkan rasa tegang dan stress dalam jiwa saya. Saya juga bencikan kehidupan bandar kerana di dalamnya hidup ramai manusia hipokrit yang mementingkan diri sendiri, mementingkan nilai material, status dan juga semakin hilang nilai-nilai kemanusiaan. Sebab itu jika diminta membuat pilihan, saya lebih suka suasana kampung. Suasana kampung yang bukan sahaja nilai tradisi dan kemasyarakatannya tetap utuh tapi keindahan alamnya juga tidak terusik dan pada masa yang sama pembangunan dari segi kemudahan asas tetap dapat dinikmati. Saya tidak tahu bagaimana untuk menerangkannya.

Pemanduan berhemah dan susana tenang yang saya lalui sebentar tadi mula terganggu apabila tiba di kawasan Ulu Kukut. Huh..benar-benar merimaskan bila memandu di atas jalan raya yang teruk dengan lubang-lubang besar di kiri, kanan bahkan di tengah-tengah jalan pun ada lubang. Jalan ini satu-satunya jalan yang tidak pernah sempurna sejak dulu. Masa saya balik bercuti hari raya haji dahulu, keadaan jalan ini masih boleh dikira baik tapi baru beberapa bulan, keadaan jalan ini kembali jadi buruk dan teruk. Saya cuma berdoa dalam hati agar cepat sampai ke destinasi dituju. Saya rimas memandu, rimas menekan brek, rimas mengelak lubang-lubang yang berselerakan dan juga rimas kerana semua kereta terpaksa memperlahkankan kereta masing-masing dengan kelajuannya hanya 20-40km/j !! Walaupun berhati-hati agar tayar kereta tidak termasuk ke dalam lubang tapi ada masanya saya gagal juga mengelak. Aduhhh sakit hati saya bila tiba-tiba tayar kereta saya termasuk dalam lubang dengan bunyi dentuman yang sangat kuat dan menyakitkan hati. Saya kira pasti ada bahagian kereta saya yang sudah kemek tapi nasib baiklah tidak ada bahagian yang kemek. Saya cepat-cepat turun dan memeriksa kereta saya sewaktu saya berhenti rehat sekejap untuk membeli minuman/makanan ringan di simpang Kudat-Kota Marudu.

Selesai membeli makanan dan minuman saya meneruskan semula perjalanan. Kali ini perjalanan agak baik. Keadaan jalan raya juga semakin baik tapi masalah lain pula yang menganggu kelancaran pemanduan saya. Bila menghampiri kawasan Kota Belud, laju kereta terpaksa diperlahankan lagi sekali dan perlu lebih fokus kerana di sini anda akan sentiasa bertembung dengan kumpulan para lembu yang sedang 'berjogging' di tepi jalan atau kadang-kadang sampai masuk ke tengah-tengah jalan. Kalau lembu tu memang lembu jugalah, menyusahkan para pemandu dan pengguna jalan raya yang lain. Tuan punya lembu ni pun satu, sediakanlah kandang untuk lembu-lembu tu. Jangan biarkan lembu-lembu tu berkeliaran seolah-olah jalan raya tu lembu tu yang punya. Emmmm lembu tetap lembu.

Dan akhirnya saya pun selamat tiba di KK. Lepas hantar kereta dan makan malam saya terus check in hotel sebelum menyambung perjalanan balik ke kampung esok harinya dengan menaiki bas pula :-)