16 December 2012

Doa Seorang Wanita Ketika Meminta Lelaki Yang Soleh


Ya Allah...
Aku tidak meminta seseorang yang sempurna
Hingga aku dapat membuatnya sempurna di mataMu
Seseorang yang memerlukan sokongan sebagai peneguhku
Seseorang yang memerlukan doaku untuk kehidupannya
Seseorang yang memerlukan senyumku untuk mengatasi kesedihannya
Seseorang yang memerlukan diriku untuk membuat hidupnya lebih hidup
Aku tidak mengharap lelaki semulia Abu Bakar r.a
       atau setakwa Umar r.a, pun setabah Usman r.a
       ataupun sekaya Abdurrahman bin Auf r.a, setabah Zaid r.a
       juga segagah Ali r.a, apalagi setampan Usamah r.a
       kerana aku sedar
       Aku bukanlah semulia Fatimah r.a
       Tidak setakwa Aisyah r.a, pun tidak secantik Zainab r.a

Aku hanya mengharap seorang kaum Adam akhir zaman
Membangun keturunan yang soleh dan solehah
Membangun peradaban dan membuat Rasullah s.a.w bangga di akhirat
Kerana aku sedar, hanyalah insan yang biasa

Ya Allah...
Aku memohon
Jadikanlah ia sandaran bagiku
Buatlah aku menjadi wanita yang dapat membuatnya bangga
Berikan aku hati yang sungguh mencintaiMu sehingga aku dapat mencintai dengan sepenuh jiwa

Ya Allah...
Berilah aku sifat lembut, sehingga auraku datang dariMu
Berilah aku tangan sehingga aku mampu berdoa untuknya
Berikan aku penglihatan sehingga aku dapat melihat banyak kebaikan dalam dirinya
Berikan aku lisan yang penuh dengan kata-kata bijaksana
Hingga ku mampu memberikan semangat serta membantunya tiap saat
Amin Yaa Rabbal'alamiin.


~~~~ Diambil daripada facebook: Sudah Tahukah Anda~~~~
 
      





Obses

Saya sangat obses dengan bunga. Salah satu bunga yang paling menarik perhatian saya adalah bunga ros atau bunga mawar. Cantik! Lihatlah betapa cantiknya kuntuman bunga-bunga ros ini menghiasi laman rumah kita jika ditanam dan dijaga dengan baik :-)






09 December 2012

Istiqamah

Dalam kembara menuju pengabdian diri kepada Allah s.w.t terlalu banyak ujian datang melanda. Hinggakan kadang-kadang terfikir kenapa harus terjadi begini? Aduhai, semoga saja semua ujian ini akan menjadikan saya lebih kuat dalam memperbaiki amal ibadah saya. Adakalanya orang-orang di sekeliling agak sukar menerima perubahan diri yang ingin kita lakukan. Saya cuma mahu menjadi manusia yang lebih baik berbanding tahun-tahun lalu yang saya tinggalkan. Manusia yang patuh kepada suruhan Allah s.w.t. Terlalu banyak dosa yang telah saya lakukan selama ini. Terlalu banyak arahan Allah s.w.t yang saya ingkari. Semoga kesedaran yang mula bercambah dalam diri ini akan terus berkekalan sehinggalah maut menjemput. Saya tidak mahu lagi menoleh ke belakang. Saya bertekad mahu memperbaiki ibadah-ibadah saya. Rasa takut mencengkam kuat dalam jiwa saya. Saya takut kalau-kalau saya dijemput menemuiNya dalam keadaan tidak bersedia.

Selama ini bukannya saya tidak bersolat, tetapi adakalanya saya bersolat mengikut 'mood' dan sering juga saya hanya datang kepadaNya ketika saya memerlukanNya. Kali ini saya mahu betul-betul menjaga ibadah saya, menjaga solat saya diiringi dengan solat-solat sunat Qabliyah dan Baadiyah, bangun bertahajud di tengan malam, membaca Al-Quran dan melakukan solat Dhuha ketika matahari mula naik dan berpuasa. Saya lakukan sendirian. Tidak saya ceritakan kepada sesiapa pun yang saya mahu berubah ke arah hidup yang lebih bermakna walaupun kepada ahli keluarga terdekat. Bagi saya ia adalah soal peribadi antara saya dan Allah s.w.t. Tujuan saya cuma satu: Mendapatkan keampunan dan redha Allah s.w.t.

Saya sedar ada di antara mereka yang perasaan perubahan diri saya bila saya mula menjauhkan diri daripada hal-hal yang tidak bermanfaat untuk kehidupan di akhirat kelak. Saya juga sedar mereka menyedari perubahan saya bila sms-sms yang menjurus kepada perbualan yang sia-sia tidak lagi begitu saya hiraukan. Kadang-kadang sukar untuk saya terangkan yang saya mahu berubah kerana saya tidak mahu dilabel sebagai riak. Di blog ini saya bebas menulis apa yang tersimpan dalam hati saya kerana tiada siapa pun yang mengenali saya di sini.

Waktu di antara jam 6.00 petang - jam 7.00 petang adalah waktu yang saya peruntukkan khusus untuk saya bersendirian. Bermonolog dengan Allah s.w.t di atas hamparan sejadah. Biarkanlah masa sejam ini khusus buat diri saya sendiri kerana baki 23 jam lagi telah saya peruntukkan untuk hal-hal yang tidak bermanfaat. Jadi berbanyak maaf saya pinta jika ada sms atau panggilan telefon yang tidak saya layan di antara waktu ini. Apalah ertinya mulut membaca Kalam Allah, sedang jari jemari ligat menekan huruf berbalas umpatan. Jika perubahan ini menyebabkan saya kehilangan mereka yang akrab dengan saya selama ini, saya redha. Tidak mengapa kerana saya lebih takut kehilangan Allah dalam hidup saya. Jika ia merupakan ujian dari Allah, saya juga bersedia menghadapinya. Semoga Allah akan sentiasa memberikan saya dan anda semua sekeping hati yang kuat untuk terus istiqamah. Tidak mengapa jika kehilangan kawan-kawan kerana di dunia ini kawan akan datang dan pergi silih berganti. Saya yakin Allah tidak akan membiarkan kita sendirian menghadapi kesulitan-kesulitan hidup ini.

Bagaimana dan apa yang mendorong saya untuk berubah, ia biarlah menjadi rahsia peribadi saya.

~Hati Manusia~


Kita tidak akan pernah benar-benar tau apa sebenarnya yang tersimpan jauh di sudut hati seseorang. Adakalanya kita cuba mentafsir tetapi tafsiran itu kadang-kadang mengelirukan dan kita pun semakin galak membuat andaian demi andaian. Hanya individu-individu berkenaan dan Allah s.w.t sahaja yang tahu bicara hati mereka yang sebenarnya. 

Sesungguhnya hati manusia itu sangat misteri untuk ditafsirkan. Seseorang itu boleh sahaja tertawa atau tersenyum tetapi apakah ia menggambarkan keadaan hatinya yang sebenar? Mungkin saja orang-orang yang kita lihat tersenyum manis, tertawa riang itu sebenarnya sedang merawat hatinya sendiri yang sedang parah menderita bergelut dengan aneka permasalahan hidup. Falsafah pernah mengandaikan bahawa kononnya mereka yang kuat ketawa sebenarnya adalah seorang yang pemurung dan suka memendam rasa ketika bersendirian. Benarkah? 

Walau apa pun, semoga kita semua akan terus melangkah dengan yakin, riang dan bersemangat walau sebanyak manapun ujian dan masalah yang dihadapi. Ingatlah Allah s.w.t tidak akan membiarkan kita sendirian menghadapi sesulit mana pun persoalan hidup ini..