30 September 2010

Musibah 2004

Akhirnya setelah koma selama 6 tahun iaitu sejak 18 Feb 2004 hingga 28 September 2010, anak saudaraku menghembuskan nafas terakhir pada 28 September lalu. Al-Fatihah untuknya... Mungkin kematian ini adalah yang terbaik agar derita yang ditanggungnya selama 6 tahun berakhir. Semoga Allah merahmati rohnya dan ditempatkan di kalangan orang-orang beriman. Semoga kakakku sekeluarga tabah menghadapi ujian ini. Mati adalah pasti kerana ia janji Allah bagi setiap yang bernyawa cuma kita tidak pernah tahu bilakah saat itu akan tiba. Anak saudaraku koma sejak berusia 10 tahun gara-gara terlibat dalam kemalangan jalan raya. Kereta yang dipandu oleh bapanya telah terbabas dan masuk ke dalam gaung. Ketika itu mereka dalam perjalanan balik dari kampung. Adik beradiknya yang lain termasuk ibu bapanya juga turut mengalami kecederaan tapi tidaklah seteruk yang dialami oleh anak saudaraku yang seorang ini. Walau apa pun, kita perlu berlapang dada dan redha menerima takdir ini. Kalau masa yang ditentukan oleh Allah telah tiba, tiada siapa pun dapat menghalangnya. Cara bagaimana kematian itu berlaku hanyalah perantara. Meskipun kemalangan itu tidak berlaku, tapi jika Allah menentukan batas waktunya hanya setakat itu, kematian akan tetap datang menjemput. Kita tidak pernah tahu bagaimana cara kematian kita. Teringat seketika kematian ngeri dan sadis yang melibatkan Datuk Sosilawaty Lawiya dan empat yang lain, sungguh menyedihkan. Kematian biasa sekurang-kurangnya kita masih berpeluang menguruskan jenazahnya tapi bagi kematian sadis seperti yang di atas sangatlah menyentuh perasaan kerana ahli keluarganya tidak dapat melihat jenazah mereka buat kali terakhir, hanya tulang-tulang yang diperolehi dan perlu dibuktikan pula melalui ujian DNA. Semoga kita semua akan sentiasa diberikan ketabahan dalam menempuh saat-saat getir dalam hidup ini.

29 September 2010

Damai Itu Indah





"Aku cintakan kedamaian dan keamanan sejagat
Aku menyanjung tinggi peradaban tata susila dan nilai kemanusiaan
Aku bencikan peperangan, konflik, sengketa dan anarki
Kerana jiwaku penuh dengan rasa peri kemanusiaan, kasih sayang dan perdamaian"


****Mari hayati lirik lagu ini bersama***

Sleeping Child -MLTR

The milky way upon the heavens
Is twinkling just for you
And mr.moon he came by
To say goodnight to you

I'll sing for you I'll sing for mother
We're praying for the world
And for the people everywhere
Gonna show them all we care

Oh my sleeping child the world's so wild
But you've built your own paradise
That's one reason why
I'll cover you sleeping child

If all the people around the world
They had a mind like yours
we'd have no fighting and no wars
There would be lasting peace on earth

If all the kings and all the leaders
Could see you here this way
They would hold the earth in their arms
They would learn to watch you play

Oh my sleeping child the world's so wild
But you've built your own paradise
That's one reason why
I'll cover you sleeping child

I'm gonna cover my sleeping child
Keep you away from the world so wild
Away from the world so wild

Oh my sleeping child the world's so wild
But you've built your own paradise
That's one reason why
I'll cover you sleeping child

Oh my sleeping child the world's so wild
But you've built your own paradise
That's one reason why
I'll cover you sleeping child




27 September 2010

Salam Aidilfitri


Belum terlambat rasanya untuk mengucapkan salam aidilfitri kepada seluruh umat Islam. Semoga raya tahun hadapan kita masih berpeluang meraikannya dalam suasana yang harmoni namun dalam kita bergembira usah dilupakan mereka yang tidak bernasib baik. Hulurkanlah bantuan seikhlasnya kepada yang memerlukan.

Tahun ini merupakan tahun kedua, saya meraikan aidilfitri tanpa kunjungan daripada nenek kerana nenek telah pun pergi untuk selamanya. Saban tahun nenek tidak pernah gagal menghadirkan diri pada pagi syawal di rumah kami. Meskipun nenek seorang penganut agama Christian tapi ia tidak pernah menjadi batu penghalang antara kami untuk saling menyayangi dan memahami antara satu sama lain. Nenek sangat menghormati amalan agama kami sekeluarga, bahkan jika ke rumah nenek segala peralatan memasak yang baru akan disediakannya khas untuk kami gunakan. Pemergian nenek sangat kami rasai. Kasih sayang yang diberikannya sangat istimewa dan tulus. Saya masih ingat satu ketika dahulu hari raya jatuh pada hari Jumaat. Pada hari itu, kami sediakan juadah hari raya berasaskan daging untuk makan tengah hari. Saya agak tertanya-tanya mengapa nenek saya langsung tidak mahu menjamah hidangan daging yang kami sediakan sebaliknya meminta makanan lain yang tidak berasaskan daging. Setelah diterangkan barulah saya faham, rupa-rupanya hari itu nenek saya tidak boleh makan daging mengikut amalan agamanya.

Meskipun nenek telah tiada tapi pagi syawal kami tetap meriah dengan kunjungan sanak saudara daripada sebelah emak dan bapa saya yang beragama Christian. Awal pagi lagi semuanya sudah berkumpul di rumah untuk sama-sama meraikan aidilfitri. Emak saya mempunyai 2 orang adik yang beragama Christian dan 2 orang adik beragama Islam. Manakala bapa saya anak tunggal.

Biasanya hanya hari raya ke-empat barulah saya berpelung berziarah ke rumah jiran-jiran sekampung dan juga ke rumah kawan-kawan adik dan kakak saya. Sebenarnya selama ini, saya belum pernah menjemput mana-mana kawan saya sama ada kawan-kawan lelaki atau perempuan untuk datang berhari raya ke rumah saya. Bukan sombong tapi bagi saya hari raya adalah hari yang bebas untuk kita berkunjung kemana-mana rumah walaupun tanpa apa-apa undangan. Seperti yang tertulis dalam profile saya iaitu saya suka memerhatikan tingkah laku manusia dan persekitaran, saya praktikkan juga hal ini dalam suasana hari raya iaitu melalui ucapan selamat hari raya. Saya suka melihat siapa sebenarnya di antara rakan-rakan saya yang tidak lupa untuk mengucapkan salam aidilfitri kepada saya. Walaupun ia mungkin kedengaran agak tidak masuk akal tetapi biasanya kalau kita mengingati seseorang kawan, kita tidak akan pernah melupakan untuk mengucapkan salam untuk perayaan yang diraikannya ataupun untuk apa-apa sambutan yang diraikannya, sambutan harijadi misalnya. Itu hanyalah andaian, tanpa ucapan tidak semestinya kawan melupakan kita. Berfikir positif saja kerana mungkin ketika itu ada halangan baginya untuk menghantar ucapan selamat buat kita..




26 September 2010

Vivaku

Aduyaiiiiii...awal-awal pagi lagi, vivaku sudah buat aku jadi nervous. Bahkan masih terasa seluruh body menggeletar. Masalah kecil saja sebenarnya tapi oleh sebab aku tidak tahu apa-apa hal tentang kereta, jadi aku rasakan ia masalah yang besar. Sudah terbayang kedai bengkel kereta di depan mata :-( aku pun x perasaan sebenarnya kedudukan cermin sisi keretaku teralih, cuma sedar bila masuk dalam garaj rumah. Aku hampir menanggis bila usahaku untuk membetulkan semula kedudukan cermin sisi itu gagal. Sudahlah hanya tinggal aku seorang saja di kuartes ni. Jiran yang lain, entah kemana. Nasib baik jiran yang seorang cepat balik ke rumah. Aku tengok selamba ja dia betulkan semula kedudukan cermin tu, tak sampai pun seminit rasanya. Hehehe...aduyaiiiii, aku dah banyak kali try tapi sikit pun tak berganjak dari kedudukan asal. Rasa-rasanya cam mana, kedudukan cermin sisi tu bole teralih ;-)? Apalagi ni semua gara-gara aku terlanggar gate la. Ntah la ini kali keberapa aku terlanggar gate ni, aku pun sudah x ingat. Kali pertama dulu, terlanggar gate time reverse juga, tercabut jugalah bumper. Yang kali ni, cermin sisi pula teralih, nasib baik x tercabut.

Kalau cerita pasal kereta, memang banyak cerita lucu yang telah aku lalui. Bagi sesetengah orang aku konfem 100% mereka pasti melabelkan semua kisah-kisah yang aku lalui dengan kereta ku ini sebagai cerita lawak. Dan aku selalunya akan jadi mangsa ejekan dan bahan ketawa abang dan adik-beradikku yang lain. Lantaklah labu, aku peduli apa hehehe.. Bagiku, semua kisah keretaku adalah kisah yang menggerikan. Kan bagus kalau jarak office dengan rumah cuma selangkah, tidak perlu la aku terkial-kial memandu kereta di jalan raya. Apalagi kalau di sebelah tu ada lori, rasa cam mau tercabut jantung, berpeluh-peluh. Semua hal-hal kereta sangat membebankan aku, termasuklah dari hal isi minyak dan pam tayar. Waktu mula-mula dapat kereta dulu, kawanku la yang selalu jadi mangsa aku dari hal-hal, check air kereta, check minyak hitam (ntah binatang apa minyak hitam tu hissshh) isi minyak, pam tayar dan bahkan hantar kereta untuk servis dan juga untuk 'mandikan' kereta, semuanya aku serahkan padanya tapi tension juga bila minyak kereta habis time dia bercuti atau berkursus. Terpaksalah aku yang buat sendiri, tensionnyaa. Pernah satu kali tu, aku betul-betul tension, angin tayar x ada. Cam mana ni? Aku called abang aku dengan harapan dapat simpati. Manalah tau dia orang simpati dengan kebodohanku dan sanggup datang ke tempat aku untuk tolong pamkan tayar keta. Tapi gilalah, takkanlah dia org perlu datang semata-mata untuk pamkan tayar keta aku. Sudahlah jarak lebih kurang 300km. Memang gilalah kalau aku paksa juga dia orang datang hehehe..Nasib baik la, masa di Petronas tu, ada 2 orang yang sudi ajarkan aku cam mana pamkan tayar hahahaha.

Kecederaan-kecederaan yang dialami oleh keretaku sudah x dapat dikira. Kalau terlanggar gate atau tiang masa reverse tu, sudah jadi cam perkara biasa. Bahkan terlanggar anak anjing pun pernah, sian anak anjing tu, nasib baik x mati. Tuan anjing tu pun satu, lain kali jangan biarkan anjing berkeliaran di jalan raya, nanti kalau anjing mati terlanggar tau pula marah. Dalam banyak-banyak kes, ada satu yang kalau aku kenang balik, mau terburai isi perut aku ketawa. Gila, bodoh betul la kes ni. Satu malam tu, kira hari pertama aku dapat kereta, aku punyalah excited mau drive keta. Masuk dalam keta, aku pun start engine dan pakai tali pinggang kaledar. Pas tu aku jadi panik, lama aku tunggu lampu di meter keta tu menyala tapi tetap gelap, x nampak apa-apa. Alamak cam mana mau drive ni, lampu meter dalam keta ni gelap ja. Cam mana mau tenggo kelajuan keta yang aku bawa ni. Aku mula risau, ni keta baru tak kan la ada problem pula. Aku pun sibuk la mendail semua nombor. Geramnya dalam situasi terdesak cam ni, tiada seorang pun yang jawab telefon. Last sekali barulah abang aku angkat telefon. Macam-macam soalan dia tanya, tanya keta ok ka? sudah start engine dan banyak lagi la soalan. Aku jawab semua ok, keta start pun ok tapi aku confused napa meter tak ada lampu. Kalau siang tak kisah la, sebab kita still boleh nampak berapa laju kita bawa. Last2 abang aku tanya satu soalan, "lampu keta sudah on ka belum?" aku jawab terkejut "hahhh? lampu keta?, cam mana mau on?" nah di situlah dia tanpa simpati, ketawa bagaikan orang kerasukan. Ohh rupa-rupanya lampu keta perlu di'on kan dulu barulah meter dalam keta tu pun menyala hahaha. Ahhh lantaklah, aku mana ada experience pasal drive keta ni, jadi wajarlah kalau aku x tau kan...kan..selalunya aku jadi penumpang ja.

Apa pun kisah yang pernah anda lalui, selalulah beringat jalan raya bukan medan untuk berlumba. Sayangilah diri dan keluarga anda serta hormatilah semua pengguna jalan raya. Semoga kita tidak termasuk sebagai salah seorang penyumbang peningkatan statistik kemalangan jalan raya.